Tonggak Sejarah Perjuangan Nasional

Salah satu tonggak sejarah perjuangan Bangsa Indonesia adalah Sumpah Pemuda yang selalu diperingati setiap tanggal 28 Oktober. Namun momen penting ini tidaklah berdiri sendiri, Sumpah Pemuda merupakan hasil dari serangkaian perjuangan-perjuangan Bangsa Indonesia sejak ribuan tahun silam dalam usaha membebaskan diri dari belenggu penjajahan.

Seperti kita ketahui bersama, sebelum 1928, perjuangan telah dimulai sejak abad ke-17, dimana waktu itu perlawanan-perlawanan secara fisik dari berbagai daerah muncul akibat kekejaman dan penindasan kaum penjajah. Tak heran, kalau di tahun 1628 dan 1629 Sultan Agung Hanyokrokusumo, Raja Mataram berani menyerang kompeni hingga ke Batavia.

Tahun 1662 – 1669 Sultan Hasanuddin, Raja Gowa XVI juga mengadakan perlawanan mengusir penjajah di Makasar. Lalu 1817 di Ambon ada Pattimura, kemudian 1825 -1830 terjadi Perang Diponegoro, demikian pula di Sumatera, Tuanku Imam Bonjol memimpin perlawanan pada tahun 1824 hingga 1837. Perlawanan lainnya pun muncul dengan tujuan yang sama mengusir penjajah dari bumi Indonesia.

Akan tetapi sangat disayangkan, perjuangan tersebut tidak membawa hasil yang diharapkan karena politik devide et impera yang diterapkan Belanda waktu itu mampu menaklukkan semua perlawanan. Belanda mampu menaklukkan hampir seluruh wilayah nusantara sehingga bangsa ini semakin mengalami penderitaan panjang.

Sadar akan hal tersebut, para pemuda Indonesia yang memiliki semangat dan jiwa patriotisme kemudian melakukan bentuk perlawanan dalam bentuk yang lain. Mereka melawan – bukan dalam arti fisik – melalui organisasi Budi Oetomo yang didirikannya pada 20 Mei 1908. Momen ini kemudian dijadikan sebagai tonggak sejarah kebangkitan pemuda Indonesia dalam pergerakan kebangsaan Indonesia, yang kemudian diakui sebagai Hari Kebangkitan Nasional.

Beberapa tahun kemudian tepatnya 1911 muncul Sarekat Islam yang didirikan oleh HOS Tjokroaminoto. Setahun kemudian namanya diubah menjadi Sarekat Dagang Islam. Selain itu di tahun yang sama, berdiri pula Indische Partai yang dipimpin oleh tiga serangkai yaitu Danudirdja Setia Budi, Ki Hajar Dewantara dan Tjipto Mangunkusumo. Tujuan politiknya sangat jelas yaitu untuk membebaskan Indonesia dari penjajahan Belanda. Ketiga tokoh ini kemudian dibuang karena dianggap membahayakan kelangsungan Pemerintah Hindia Belanda melalui tulisan-tulisannya yang tajam di surat kabar. Demikian pula gerakan dan aksi-aksi yang mereka lakukan.

Organisasi-organisasi lain pun kemudian bermunculan, namun belum memberikan harapan yang menggembirakan. Mereka tetap tak mampu menghadapi dan memberikan perlawanan berarti disebabkan perjuangan yang mereka lakukan masih sendiri-sendiri.

Setelah menyadari kondisi seperti itu, keadaan pun lalu berubah. Para pemuda kemudian berfusi, menyatukan diri dan mengusung rasa kebangsaan yang selama ini belum tersentuh. Ini kemudian melahirkan Kongres Pemuda Indonesia I pada tahun 1926. Waktu itu cita-cita persatuan menjadi tujuan utama, namun masih belum dapat diwujudkan secara nyata.

Rasa kebangsaan dan persatuan itu mencapai puncaknya dengan kemunculan pemuda Soekarno, anggota Jong Java. Ia terus mengobarkan rasa persatuan dan kesatuan Indonesia sebagai landasan untuk mencapai kemerdekaan. Pemuda yang kemudian terkenal dengan julukan Bung Karno ini mendasarkan perjuangan mencapai kemerdekaan pada kekuatan sendiri, anti kapitalisme dan imperialisme serta non-cooperation atau tak bersedia bekerja sama dengan Hindia Belanda.

Atas prakarsa Perhimpunan Pelajar Pelajar Indonesia, maka diadakan Kongres Pemuda Indonesia II di Jakarta pada tanggal 27 – 28 Oktober 1928. Kongres dihadiri oleh berbagai perhimpunan pemuda yang ada di Indonesia. Dalam sidang ketiga, 28 Oktober 1928 itulah kemudian dicetuskan Sumpah Pemuda yang sangat terkenal hingga sekarang.

Sumpah Pemuda sebagai tonggak sejarah perjuangan yang bersifat nasional, meliputi seluruh wilayah nusantara mencapai cita-cita bersama. Pada Kongres ini pula diperkenalkan lagu kebangsaan Indonesia Raya 3 stanza oleh Wage Rudolf Supratman.

Kata-kata keramat yang dicetuskan dalam Kongres II Pemuda Indonesia tersebut terus mengakar dalam diri setiap anak bangsa. Perjuangan terus berlanjut, perlawanan terhadap Pemerintah Hindia Belanda pun tak berhenti hingga mencapai puncak dengan diproklamasikannya Kemerdekaan Republik Indonesia 17 Agustus 1945.

Rasa kebangsaan, persatuan dan kesatuan harus tetap kita jaga dengan jiwa dan semangat Sumpah Pemuda. Jangan sampai kerja keras para pemuda pada masa perjuangan dahulu terbuang percuma dengan kondisi Bangsa Indonesia di masa sekarang.

Kalau dulu kaum penjajah yang memecah belah bangsa Indonesia, bukan tidak mungkin persatuan dan kesatuan yang selama ini kita bina terkoyak oleh ulah bangsa sendiri. Bahasa Indonesia yang selama ini diakui sebagai bahasa persatuan rusak justru oleh perilaku bangsa sendiri.

Iklan

49 thoughts on “Tonggak Sejarah Perjuangan Nasional

  1. Lha, aku sendiri hampir lupa kapan Sumpah Pemuda. Ngga seperti zaman orde lama yang ‘memaksa’ kita untuk mempringati setiap hari nasional 🙂

  2. Wahh, kalo ngomongin soal sejarah, saya paling suka nih. emang dari sumpah pemuda lah awal dari perjuangan bangsa ya, bro. hehehehe

    btw, selamat hari blogger nasional. heheheh.. 😀

  3. Untung saya berkunjung ke blog ini, kalo tidak, mungkin tidak ada yg mengingatkan saya tentang hari sumpah pemuda dan semangat persatuan bangsa.. Terimakasih.. 😀

  4. kalau ing menjadi bangsa yg besar dan bermartabat katanya harus slalu mengingat akan sejarah bangsanya,, soo tetapi bagaimana y kalau seandainya sejarah itu di putar balikkan pakta,, wallahuallam,, hehe

  5. Saat kehidupan terus berubah, sepertinya perlu orang-orang yang terus menjaga dan memelihara hari sumpah pemuda, arus teknologi sudah sangat begitu cepat dan menghipnotis para pemuda saat ini sehingga mudah melupakan dan melunturkan peringatan hari itu, salam sumpah pemuda

  6. Posting yang mencerahkan kita…
    Bangsa yang besar adalah bangsa yang belajar dari pengalaman masa lalu dan bangga menjadi bagian dari sejarah bangsa tersebut 🙂

    Selamat hari Sumpah Pemuda!

  7. Sekarang sumpah pemuda hanya sebuah seremonial belaka.
    Liat aja, makin banyak anak bangsa yang udah gak peduli akan bangsa ini.
    Bener2 menyedihkan 😦

    • Ini salah satu buktinya gan, mantan alumni saya ketika ditanya kepala sekolahnya bilang bahwa 28 Oktober bukan Hari Sumpah Pemuda, tetapi Hari Pahlawan.
      Parahnya lagi, anak tadi ngeyel bahwa Hari Pahlawan itu tanggal 29 Oktober, bukan 28 Oktober. Jane ijik dho waras pora to iki jannya 😆

  8. kalo dilihat kondisi sekarang malah kayaknya lebih parah dari jaman penjajahan deh
    politiknya amburadul dan rakyat makin terpecah pecah
    sekejam kejamnya belanda kayaknya ga sampe mewariskan utang yang tak terhingga ke anak cucu kita
    artefak artefak bersejarah juga bisa aman dan terawat walau harus diungsikan ke museum leiden
    coba sekarang, pengurus museum saja sampe mencuri artefak untuk memperkaya diri
    kalo bawahannya saja sudah begitu, bagaimana dengan esbeye dan demonratnya..?
    eh kok malah curhat sih…

  9. dhe selalu mengingatkan tentang sumpah pemuda lho mas, meskipun bukan hari sumpah pemuda.. liat kan di kotak komentar dhe, ada tulisan “berkomentarlah dengan bahasa persatuan ……”, itu kan point ketiga dari sumpah pemuda.. hehe 😀

Silahkan Berkomentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s