Petir Di Waktu Hujan

Hujan telah mengguyur berbagai wilayah yang menyebabkan hawa panas dan gerah berangsur menjadi dingin. Apalagi jika hujan berlangsung terus menerus tanpa henti selama beberapa hari, dapat kita tebak akibatnya. Banjir dimana-mana, air meluap, tanah longsor dll. Jika hal ini tidak terkendali tentu akibat yang ditimbulkan tak sesederhana yang dibayangkan. Kerugian materi dan korban jiwa bukan mustahil terjadi, seperti yang sering kita lihat melalui berita di televisi akhir-akhir ini.

Gambar nebeng di sini

Hujan yang turun dengan deras meski sampai beberapa hari tak akan menimbulkan ketakutan selama keadaan lingkungan terkendali. Mereka yang berada di dataran tinggi akan tetap tenang karena kecil kemungkinan banjir datang menghampiri. Namun ketakutan justru dirasakan manakala hujan disertai angin kencang dan petir yang menyambar-nyambar dengan suara gemuruh meledak-ledak. Suasana hujan yang tak bersahabat yang lebih kita kenal dengan badai inilah membuat kita yang berada di bawah guyuran air hujan menjadi ketakutan dan khawatir.

Angin kencang bisa saja reda, namun petir belum tentu. Selama hujan masih berlangsung petir pun tak akan hilang begitu saja. Lalu mengapa hujan disertai petir? Banyak diantara kita yang kurang mengetahui tentang hal ini. Kita sering merasakan bagaimana takutnya ketika hujan disertai petir yang menggelegar menyambar-nyambar. Kita tak tahu apa yang sebenarnya terjadi. Banyak diantara kita yang memilih berdiam diri di rumah sampai hujan mereda.

Sebenarnya apa sih petir itu? Dan mengapa orang sangat ketakutan ketika ada petir?

Petir adalah bunga api raksasa diantara dua massa benda yang memiliki medan listrik berbeda. Petir sering juga disebut sebagai kilat, halilintar, geledek, bledek, guntur atau guruh yang suaranya menggelegar di langit. Petir dapat muncul sebelum atau ketika turun hujan. Tetapi tidak selamanya hujan disertai dengan petir.

Sebagai gambaran, kita lihat gumpalan uap air berwujud awan di langit masing-masing memiliki medan listrik positif dan negatif. Bila terjadi gesekan diantara keduanya maka terjadilah petir. Hal inilah yang menyebabkan petir bisa muncul ketika hujan. Awalnya, udara panas yang lembab di bumi naik ke angkasa. Dan udara yang naik ini berubah menjadi udara dingin yang kemudian mengembun menjadi awan cumulus yaitu awan dengan ukuran kecil. Awan-awan cumulus makin lama makin tinggi dan membentuk awan cumulonimbus atau awan yang berukuran besar.

Di awan cumulonimbus inilah terjadi penumpukan muatan listrik. Pada bagian paling atas awan berisi muatan listrik negatif sedangkan di bagian tengah bermuatan listrik positif dan di bagian paling bawah berkumpul menjadi satu muatan listrik positif dan negatif. Di bagian paling bawah inilah terjadi lontaran petir karena muatan listrik yang berbeda saling bergesekan sehingga menimbulkan energi ledakan yang luar biasa. Ketika petir melesat keluar dari awan maka udara yang dilewatinya akan terbelah. Itu sebabnya mengapa suara petir terdengar bergemuruh dan meledak-ledak.

Tetapi yang sering kita lihat adalah kilatan cahaya dulu baru disusul dengan suara gemuruh atau ledakan. Mengapa demikian? Hal itu terjadi karena kecepatan cahaya yang melebihi kecepatan suara. Ingat, bahwa laju kecepatan cahaya adalah 300.000 km/detik. Sedangkan petir yang melesat di angkasa kecepatannya 150.000 km/detik atau setengah dari kecepatan cahaya. Luar biasa sekali khan? Selain itu kekuatan sambaran listriknya mencapai 1 juta volt per meter.

Nah, apa yang terjadi jika suatu benda tersambar petir? Benda yang tersambar akan rontok, bangunan hancur, pohon pun tumbang. Pernah kejadian pada suatu pertandingan sepakbola di tengah hujan, petir menyambar dan menewaskan sejumlah para pemainnya. Badannya langsung gosong dan yang tak terkena sambaran secara langsung pun menjadi pingsan. Setelah sadar mereka merasakan nyeri yang luar biasa di sekujur tubuhnya.

Oleh karena, itu berhati-hatilah jika keluar rumah ketika hujan dengan kilat menyambar-nyambar. Hindari berteduh di bawah pohon dan tempat yang kurang terlindung. Sebab kita bukanlah gundala, sang putra petir atau Ki Ageng Sela yang konon tak mempan ketika tubuhnya disambar petir bahkan petir tersebut berhasil ditangkapnya kemudian dipertontonkan di hadapan orang banyak.

Namun petir tak akan secara sembarangan menyambar sesuatu. Ia hanya menyambar sesuatu yang ada di tempat terbuka seperti lapangan dan areal persawahan atau sesuatu yang tinggi misalnya pohon, gedung bertingkat dan menara. Itulah mengapa di setiap gedung bertingkat selalu dipasang penangkal petir. Tujuannya agar energi petir dapat langsung diarahkan ke bumi melalui kabel yang dipasang dari atas gedung sampai ke dalam tanah sehingga netral.

Selain itu ada baiknya kita berdoa ketika hujan lebat dan petirnya menyambar-nyambar agar kita semua terhindar dari bahaya petir.

“Allahumma laa tuqtulnaa bighadhabika wa laa tuhliknaa bi’adzaabika wa ‘aafinaa qabladzaalika”

(Ya Allah, janganlah Engkau bunuh kami dengan kemurkaanMu, janganlah Engkau binasakan kami dengan siksaMu dan selamatkanlah kami sebelum kejadian ini).

28 thoughts on “Petir Di Waktu Hujan

  1. para petani di jawa masih meyakini kesaktian ki ageng sela tsb. jika ada petir yg menyambar2.. segera diambilnya batang dan daun pohon jarak sambil berucap : aku putune ki ageng selaaa….!🙂

    — — —
    *ya, banyak yang masih meyakini Gus, terutama daerah pedesaan.

  2. kira2 kalo ngomongnya gini:

    “aku tetanggane ki ageng selaaa…!”

    apa yg bakal terjadio ya???

    — — —
    *gak tahu tuh, mending tanyain ama petirnya aja.

  3. Bila ada petir sedang kita di alam terbuka, rapatkan kedua kaki, karena untuk menghindari efek listrik petir yang ada di bumi agar tidak naik ke tubuh kita, jangan regangkan kaki, berlari misalnya

    — — —
    *thanks tambahan infonya

  4. yoi mas… kita harus selalu berdoa..
    kalo hujan deras pun berdoa, semoga hujannya bermanfaat bagi kita🙂

    — — —
    *Allah menciptakan sesuatu memang bukan sia2 belaka, pasti ada manfaatnya. Pantaslah bagi kita untuk tetap berdoa dan bersyukur kepadaNya

  5. Jurusnya wiro sableng tuh..
    Halilintar menyambar badai…
    Hak dest…
    qeqeqe…
    Yah, kita berdoa sprti yg di atas..
    M0ga kita selamat dari petir..
    Amiin..

    — — —
    *amiin, insya Allah…

  6. hiiii saya paling takut sama namannya PETIR .. sudah kapok bebhubungan dengan petir .. trauma sekali kalau medengar bunyi petir …..

    — — —
    *kalau lagi sendirian di rumah, hujan deras, angin kencang, petir menggelegar tambah serem dan takut

  7. petir bisa saja bermanfaat bagi kita,,, asal tau caranya… tetapi saya juga tidak tahu jadi gak pernah maen ma petir, belon kenal sih… kalo banjir udah seing ketemu, malah jadi sahabat nieh…………

    — — —
    *yang berkaitan dengan listrik, saya paling takut apalagi sama petir.

  8. iya kalo dalam posisi ada petir di tanah lapang ujan gitu emng sangat menakutkan hanya bisa berdoa kepada allah semoga selamat amiennn

  9. petir, banyak yang amsih percaya akan hal mistis tentang ini……..ada info kalo ada petir jangan dekat kaca atau jendela………

    — — —
    *benar, antisipasi kalau efek petir sampai memecahkan kaca itu.

  10. Paling serem mendengar petir saat hujan lebat….apalagi jika berada disekitar pohon tua yang rapuh.
    Di Jakarta jika hujan lebat dan petir menyambar-nyambar, banyak pohon yang tumbang…..jadi pemeliharaan pohon, memotong daun yang telah tua tetap diperlukan…

    — — —
    *saya rasa memang perlu, apalagi kalau hujan disertai angin kencang

  11. ada berita bagus buat para blogger..dibuka kesempatan mengembangkan bakat, menyalurkan hobi dalam suatu lomba blog pajak tingkat nasional..untuk umum, pelajar dan mahasiswa..infonya di sini :
    http://pajak-stan.com/tax-paradise-2010/blog-competition/
    sebarin ke temen2 bloger ya..kasihan jika dia seneng nulis tentag pajak tapi gak tahu info ini. trimakasih..:)

    — — —
    *ya, terima kasih banyak

  12. Pernah baca waktu jaman SD dulu, kalo berada dilapang luas atau tempat terbuka! Segera untuk bungkuk.kan badan dan pegang lutut dan jangan tiarap. Dan kalo gak salah sih, kalo ampe rambut berdiri tegak pertanda petir bakal nyambar kita. Masih penasaran ama mitos itu.

Silahkan Berkomentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s